Cara Mempercepat WordPress

Cara Mempercepat WordPressSource: bing.com

Pengenalan

WordPress adalah platform blogging dan website yang sangat populer dan telah digunakan oleh banyak orang di seluruh dunia. Namun, banyak pengguna WordPress mengeluhkan tentang kecepatan website yang lambat dan performa yang buruk. Kecepatan website dapat memengaruhi pengunjung, pengalaman pengguna, dan peringkat SEO. Oleh karena itu, penting untuk mempercepat WordPress.

1. Memilih Web Hosting Yang Baik

Web hosting adalah faktor penting dalam kecepatan website. Saat memilih web hosting, pastikan untuk memilih provider yang menyediakan server yang cepat, handal, dan memperhatikan performa website Anda. Pastikan untuk memilih paket hosting yang sesuai dengan kebutuhan website Anda.

Contoh:

Jika Anda memiliki website hanya untuk blog, maka Anda tidak perlu memilih paket hosting yang mahal dan canggih. Sebaliknya, jika Anda memiliki website bisnis dengan banyak pengunjung, maka Anda harus memilih paket hosting yang canggih dan handal.

2. Gunakan Tema WordPress yang Ringan

Tema WordPress yang berat cenderung membuat website Anda menjadi lambat. Oleh karena itu, pastikan untuk memilih tema WordPress yang ringan dan responsif. Tema ringan akan membantu website Anda menjadi lebih cepat dan responsif.

Contoh:

Anda dapat menggunakan tema WordPress gratis yang ringan dan responsif, seperti Astra, GeneratePress, atau OceanWP. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan tema premium yang lebih canggih dan responsif, seperti Divi atau Avada.

3. Menggunakan Plugin Caching

Plugin caching dapat membantu mempercepat WordPress dengan menyimpan file cache di server Anda. Dengan plugin caching, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin caching gratis seperti WP Fastest Cache, W3 Total Cache, atau WP Super Cache. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan plugin premium seperti WP Rocket atau WP Optimize.

4. Mengoptimalkan Gambar

Gambar yang besar dapat membuat website Anda menjadi lambat dan berat. Oleh karena itu, pastikan untuk mengoptimalkan gambar Anda sebelum Anda mengunggahnya ke website Anda.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti Smush atau Ewww Image Optimizer untuk mengoptimalkan gambar Anda. Selain itu, pastikan untuk mengunggah gambar yang sudah dioptimalkan dan memiliki ukuran yang tepat.

5. Menghapus Plugin Yang Tidak Dibutuhkan

Plugin yang tidak diperlukan dapat memengaruhi kecepatan dan performa website Anda. Oleh karena itu, pastikan untuk menghapus plugin yang tidak diperlukan atau tidak aktif.

Contoh:

Anda dapat melihat plugin yang tidak diperlukan atau tidak aktif dari halaman Plugin pada dashboard WordPress Anda. Pastikan untuk menghapus plugin yang tidak diperlukan atau tidak aktif agar website Anda lebih ringan dan cepat.

6. Menggunakan CDN

CDN atau Content Delivery Network adalah jaringan server yang terhubung dan tersebar di seluruh dunia. CDN dapat membantu mempercepat WordPress dengan menyimpan konten website Anda di server di seluruh dunia.

Contoh:

Anda dapat menggunakan layanan CDN seperti Cloudflare atau MaxCDN untuk mempercepat website Anda. Dengan menggunakan CDN, website Anda akan lebih cepat dan responsif di seluruh dunia.

7. Menggunakan Lazyload

Lazyload adalah teknik yang memuat gambar hanya ketika halaman di-scroll ke bawah. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin lazyload seperti Lazy Load atau WP YouTube Lyte untuk mempercepat website Anda. Dengan menggunakan teknik lazyload, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

BACA JUGA  Panduan Langkah demi Langkah Menggunakan Gutenberg di WordPress

8. Menggunakan HTML & Database Optimization

HTML dan database yang berat dapat mempengaruhi kecepatan website Anda. Oleh karena itu, pastikan untuk mengoptimalkan HTML dan database website Anda secara teratur.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti WP-Optimize atau WP Sweep untuk mengoptimalkan HTML dan database website Anda. Dengan mengoptimalkan HTML dan database, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

9. Menggunakan Gzip Compression

Gzip Compression adalah teknik yang memampatkan file CSS, JavaScript, dan HTML. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi ukuran file dan waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti WP Fastest Cache atau W3 Total Cache untuk mengaktifkan Gzip Compression pada website Anda. Dengan menggunakan Gzip Compression, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

10. Menggunakan Teknik minify CSS, JavaScript, dan HTML

Minify CSS, JavaScript, dan HTML adalah teknik yang menghapus karakter kosong dan mengecilkan ukuran file CSS, JavaScript, dan HTML. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi ukuran file dan waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti WP Fastest Cache atau W3 Total Cache untuk mengaktifkan teknik minify pada website Anda. Dengan menggunakan teknik minify, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

11. Menggunakan Teknik Browser Caching

Browser Caching adalah teknik yang menyimpan file cache di browser pengunjung. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti WP Fastest Cache atau W3 Total Cache untuk mengaktifkan teknik browser caching pada website Anda. Dengan menggunakan teknik browser caching, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

12. Menggunakan Server Yang Tepat

Server yang tepat dapat membantu mempercepat WordPress dengan menyediakan server yang cepat dan handal.

Contoh:

Jika Anda memiliki website di Indonesia, pastikan untuk memilih server yang berada di Indonesia agar website Anda lebih cepat dan responsif. Selain itu, pastikan untuk memilih provider hosting yang menyediakan server yang cepat dan handal.

13. Menggunakan Teknik HTTP2

HTTP2 adalah teknik yang baru dan lebih canggih dari HTTP1. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman dan meningkatkan keamanan website Anda.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti HTTP2 Server Push atau HTTP2 Optimization untuk mengaktifkan teknik HTTP2 pada website Anda. Dengan menggunakan teknik HTTP2, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

14. Menggunakan PHP 7.1 atau Lebih Baru

PHP 7.1 adalah versi PHP yang lebih canggih dan lebih cepat dari PHP sebelumnya. Oleh karena itu, pastikan untuk menggunakan PHP 7.1 atau lebih baru untuk mempercepat WordPress.

Contoh:

Anda dapat memeriksa versi PHP pada dashboard WordPress Anda. Jika versi PHP di bawah 7.1, maka pastikan untuk memperbarui PHP pada hosting Anda.

15. Menggunakan Teknik Cloud Hosting

Cloud Hosting adalah teknik yang menggunakan server virtual yang terhubung ke jaringan internet. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan menyediakan server yang cepat dan handal.

BACA JUGA  Cara Mengatasi Masalah Kompatibilitas Plugin di WordPress

Contoh:

Anda dapat menggunakan layanan Cloud Hosting seperti Amazon Web Services atau Google Cloud Platform untuk mempercepat website Anda. Dengan menggunakan teknik Cloud Hosting, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

16. Menggunakan Teknik Gzip Compression pada Gambar

Gzip Compression pada gambar adalah teknik yang memampatkan file gambar dan mengurangi ukuran file gambar. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti EWWW Image Optimizer atau ShortPixel Image Optimizer untuk mengaktifkan teknik Gzip Compression pada gambar. Dengan menggunakan teknik Gzip Compression pada gambar, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

17. Menggunakan Teknik Load Balancing

Load Balancing adalah teknik yang menggunakan beberapa server untuk membagi beban kerja dan mempercepat WordPress.

Contoh:

Anda dapat menggunakan layanan Load Balancing seperti Amazon EC2 atau Google Compute Engine untuk mempercepat website Anda. Dengan menggunakan teknik Load Balancing, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

18. Menggunakan Teknik DNS Prefetch

DNS Prefetch adalah teknik yang mengambil alamat URL dan memuat halaman sebelum pengguna mengklik link tersebut. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti DNS Prefetch atau WP Fastest Cache untuk mengaktifkan teknik DNS Prefetch pada website Anda. Dengan menggunakan teknik DNS Prefetch, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

19. Menggunakan Teknik AMP

AMP atau Accelerated Mobile Pages adalah teknik yang mengoptimalkan website untuk tampilan mobile. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman pada perangkat mobile.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti AMP atau AMP for WP untuk mengaktifkan teknik AMP pada website Anda. Dengan menggunakan teknik AMP, website Anda akan lebih cepat dan responsif pada perangkat mobile.

20. Menggunakan Teknik Pembaruan WordPress Terbaru

Pembaruan WordPress terbaru dapat membantu mempercepat WordPress dengan menyediakan fitur baru dan perbaikan bug.

Contoh:

Pastikan untuk selalu memperbarui WordPress pada dashboard WordPress Anda. Dengan memperbarui WordPress, website Anda akan lebih cepat, aman, dan responsif.

21. Menggunakan Teknik Lazy Load untuk Iklan

Iklan yang banyak dapat membuat website Anda menjadi lambat dan berat. Oleh karena itu, pastikan untuk menggunakan teknik lazy load untuk iklan.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti Ad Inserter atau Advanced Ads untuk mengaktifkan teknik lazy load pada iklan website Anda. Dengan menggunakan teknik lazy load pada iklan, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

22. Menggunakan Teknik Query Monitor

Query Monitor adalah plugin WordPress yang dapat membantu Anda memperbaiki masalah dan mempercepat WordPress.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin Query Monitor untuk memperbaiki masalah dan mempercepat WordPress. Dengan menggunakan plugin Query Monitor, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

23. Menggunakan Teknik Server Caching

Server Caching adalah teknik yang menyimpan file cache di server Anda. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan menyimpan file cache di server Anda.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti WP Fastest Cache atau W3 Total Cache untuk mengaktifkan teknik Server Caching pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Server Caching, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

BACA JUGA  Cara Memperbaiki Masalah WordPress

24. Menggunakan Teknik Database Query Caching

Database Query Caching adalah teknik yang menyimpan query database di cache. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti WP Fastest Cache atau W3 Total Cache untuk mengaktifkan teknik Database Query Caching pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Database Query Caching, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

25. Menggunakan Teknik Object Cache

Object Cache adalah teknik yang menyimpan objek di cache. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti WP Fastest Cache atau W3 Total Cache untuk mengaktifkan teknik Object Cache pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Object Cache, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

26. Menggunakan Teknik Opcode Cache

Opcode Cache adalah teknik yang menyimpan kode PHP di cache. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti Opcode Cache atau PHP OPcache untuk mengaktifkan teknik Opcode Cache pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Opcode Cache, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

27. Menggunakan Teknik Redis Cache

Redis Cache adalah teknik yang menyimpan data di cache. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti Redis Cache atau Redis Object Cache untuk mengaktifkan teknik Redis Cache pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Redis Cache, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

28. Menggunakan Teknik Memcached Cache

Memcached Cache adalah teknik yang menyimpan data di cache. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti Memcached atau Memcached Redux untuk mengaktifkan teknik Memcached Cache pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Memcached Cache, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

29. Menggunakan Teknik Varnish Cache

Varnish Cache adalah teknik yang menyimpan data di cache. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin seperti Varnish Cache atau Varnish HTTP Purge untuk mengaktifkan teknik Varnish Cache pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Varnish Cache, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

30. Menggunakan Teknik Litespeed Cache

Litespeed Cache adalah teknik yang menyimpan data di cache. Teknik ini dapat membantu mempercepat WordPress dengan mengurangi waktu muat halaman.

Contoh:

Anda dapat menggunakan plugin Litespeed Cache untuk mengaktifkan teknik Litespeed Cache pada website Anda. Dengan menggunakan teknik Litespeed Cache, website Anda akan lebih cepat dan responsif.

Kesimpulan

Mempercepat WordPress tidak sulit jika Anda mengikuti tips dan trik di atas. Pastikan untuk memilih web hosting yang baik, menggunakan tema WordPress yang ringan, dan mengoptimalkan gambar dan plugin. Selain itu, pastikan untuk menggunakan teknik caching dan mengoptimalkan HTML, database, CSS, JavaScript, dan gambar. Dengan mengikuti tips dan trik ini, website Anda akan lebih cepat, responsif, dan baik untuk SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *